Sabtu, 12 Juni 2010

Salib 1: SIAPAKAH YANG AKAN MASUK NERAKA?

SALIB 1
SIAPAKAH YANG AKAN MASUK NERAKA?

TANTANGAN: Orang-orang Muslim yang religius menolak kesaksian Injil, yang mengatakan bahwa Kristus mati bagi dosa-dosa kita, karena mereka mengatakan bahwa penyaliban Kristus itu hanyalah khayalan semata dan hasil dari pemalsuan orang-orang Kristen terhadap Injil. Mereka percaya kepada Al-Quran yang mengatakan bahwa Kristus tidak dibunuh dan tidak disalibkan, dan bahwa tidak mungkin ada manusia yang terbebani oleh kesalahan bisa memikul beban orang-orang lain. Karena itu orang-orang Muslim mengundang orang-orang Kristen, dalam kerangka keselamatan dari neraka, untuk tidak lagi percaya kepada kematian Kristus sebagai pengganti atas dosa-dosa mereka. Kemudian, mereka mengajak orang-orang Kristen untuk melakukan perbuatan baik yang dijelaskan di dalam Al-Quran dan Islam, yang dipercaya sebagai satu-satunya cara yang mampu untuk menghapus perbuatan jahat pada Hari Penghakiman. Hanya ini cara untuk bisa diselamatkan dari neraka dan masuk ke surga. –Bisakah orang Kristen mengikuti ajakan ini? Apakah perbuatan baik memang menjamin adanya keselamatan dari neraka?

JAWABAN : Anda bisa mendapatkan jawaban akan hal ini kalau anda menyelidiki Al-Quran tentang siapa sebenarnya yang akan masuk neraka. Dalam rangka mendapatkan jawaban untuk pertanyaan ini maka penjelasan di dalam ayat Al-Quran bisa digolongkan menjadi empat kelompok:

1. Orang-orang berdosa masuk neraka. Al-Quran mengatakan bahwa neraka adalah tempat penghukuman bagi orang-orang berdosa. Di dalam Al-Quran Allah mengancam adanya hukuman neraka bagi orang-orang yang mengikuti dosa menurut ajaran Islam ini: menolak ajaran Islam (kufr – 16x, mis Surat 9:68), menganggap ada yang setara dengan Allah di dalam keilahian-Nya (syirik – 3x, mis. Surat 17:39), menyangkal adanya neraka (takdhib jahannam – Surat 55:43), dengan lisan menyangkal dan melawan Allah serta Muhammad (tahaadud – Surat 9:63; 72:23), bersikap sombong dan merendahkan Muhammad atau menghina dia (istikbaar – 5x, mis. Surat 39:59f), bersikap munafik (nifaaq – Surat 9:68,73), berkhianat (khubth –Surat 8:36f), melakukan kejahatan (jurm – 5 x, mis. Surat 20:74), orang Muslim yang sengaja membunuh sesama Muslim (qatl – Surat 4:93), orang Muslim yang tidak melakukan cukup kebajikan (khaffat mawaazinuhu – Surat 23:103), orang Muslim yang menyimpang dari jalan Islam dengan tidak memberikan sedekah (al-qaasituun – Sura 72:14f), pengikut Kristus yang menolak iman Islam (kufr atbaa' 'Isa – Surat 3:56), dan akhirnya, menyekutukan Tuhan (musyrik – Surat 48:6). Dalam sebagian besarnya, ayat-ayat itu menunjukkan kebencian Muhammad kepada para musuh dan orang-orang yang mengkritiknya. Dengan mengancam mereka masuk neraka, ia membalaskan sakit hatinya kepada mereka.

2. Allah meng’azab barangsiapa yang dikehendaki-Nya di dalam neraka. Menurut Al-Quran, sepenuhnya terserah kepada Allah untuk memutuskan apakah Ia mau menunjukkan rahmat kepada seseorang atau menghukum dan meng’azabnya. “Tuhanmu lebih mengetahui tentang kamu (Muslim). Dia akan memberi rahmat kepadamu jika Dia menghendaki dan Dia akan meng'azabmu, jika Dia menghendaki. Dan, Kami tidaklah mengutusmu (Muhammad) untuk menjadi penjaga bagi mereka.”. (Surat al-Isra' 17:54, lihat juga Surat al-'Ankabut 29:21 dan al-Ma´ida 5:40) Sebagai seorang Muslim, tidak seorangpun yang mengetahui bagaimana keputusan Allah atas dirinya: apakah Ia akan menunjukkan rahmat, atau justru akan meng’azabnya di neraka. Kalau anda bertanya kepada seorang Muslim apakah ia akan masuk surga, ia akan menjawab: In-sha-llah, artinya : “Kalau Allah menghendaki!” Tidak ada kepastian di dalamnya.

3. Ketidakpastian tentang apakah seseorang bisa mendapatkan rahmat Allah dengan melakukan kebajikan menurut Islam. Dalam banyak bagian Al-Quran kita bisa menemukan, di dalam konteks kemurahan Allah, adanya pernyataan “mungkin” (la'alla), atau “Mudah-mudahan” ('asaa). Beberapa contoh di antaranya : “Hai orang-orang yang beriman (Muslim), bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya). Mudah-mudahan Rabbmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungaisungai...” (Surat at-Tahrim 66:8a) -- “Dan apabila dibacakan Al Qur'an, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar (mudah-mudahan) kamu mendapat rahmat.” (Surat al-A'raf 7:204) -- “Dan dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat, dan ta'atlah kepada rasul, mungkin kamu diberi rahmat.” (Surat an-Nur 24:56) -- “Dan (ada pula) orang-orang lain yang mengakui dosa-dosa mereka, mereka mencampurbaurkan pekerjaan yang baik dengan pekerjaan lain yang buruk. Mudah-mudahan Allah menerima taubat mereka. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi maha Penyayang.” (Surat at-Taubah 9:102) – Di dalam Islam tidak ada kepastian bahwa seseorang akan menerima pengampunan dosa secara pribadi. Melingkupi semua kebajikan Islam yang dilakukan seseorang agar ia bisa diselamatkan, anda akan menemukan sebuah kata yang sangat menonjol “mudah-mudahan.”

4. Benarkah semua orang Muslim akan masuk neraka? Disamping ketidakpastian berlipat-ganda itu, tentang apakah seseorang, sebagai seorang Muslim yang baik, bisa menghindar dari hukuman neraka, ada bagian di dalam Al-Quran yang bisa melenyapkan sama sekali sisa-sisa harapan dari seorang Muslim yang jujur, “68 Demi Tuhanmu, sesungguhnya akan Kami bangkitkan mereka bersama syaitan, kemudian akan Kami datangkan mereka ke sekeliling Jahannam dengan berlutut. 69 Kemudian pasti akan Kami tarik dari tiap-tiap golongan siapa di antara mereka yang sangat durhaka kepada Tuhan Yang Maha Pemurah … 71 Dan tidak ada seorangpun dari padamu (Muslim), melainkan mendatangi neraka itu. Hal itu bagi Tuhanmu adalah suatu kemestian (pasti akan terjadi) yang sudah ditetapkan. 72 Kemudian Kami akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa dan membiarkan orang-orang yang zalim di dalam neraka dalam keadaan berlutut.” (Surat Maryam 19:68-72)

Ayat 71 dengan jelas mengatakan bahwa semua orang Muslim akan masuk neraka, karena Allah sudah membuatnya sebagai sebuah kepastian untuk memasukkan mereka ke dalam neraka. Hanya kemudian, Allah (mungkin) akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa dari siksaan itu. Dalam perjalanan sejarahnya orang-orang Muslim sangat kesulitan dalam usaha menjelaskan ayat ini. Untuk alasan ini juga, semua sudah diupayakan dan bahkan diusahakan untuk mengutip hanya sebagian saja dari ayat-ayat ini untuk membuatnya lebih menarik dalam penafsirannya. Ada juga usaha yang dilakukan yaitu mencocokkannya dengan tradisi Islam yang menuliskan bahwa Muhammad, dianggap pernah mengatakan bahwa ada sebuah jembatan yang menghubungkan antara surga dengan neraka; orang-orang yang bertakwa dan saleh akan bisa dengan cepat melalui jembatan itu, sementara bagi orang-orang yang jahat jembatan itu menjadi sangat kecil, sehingga mereka kemudian jatuh ke dalam neraka. Tetapi teks asli Al-Quran di dalam bahasa Arab, sama sekali tidak menyisakan ruang untuk ragu akan hal ini: Bagi orang-orang Muslim tidak ada cara sama sekali untuk melewati neraka.

Seorang Kristen, sebaliknya, memiliki sebuah janji Allah yang sangat jelas tertulis di dalam Alkitab: Melalui iman kepada kematian Kristus di kayu salib bagi dosa-dosanya, maka ia pasti tidak akan mengalami penghukuman apapun di neraka.

KABAR BURUK: Seorang Kristen tidak bisa mengikuti undangan dari orang Muslim ini, untuk menyelamatkan diri dari neraka dengan melakukan kebajikan Islami, karena Al-Quran dengan sangat nyata menyatakan, bahwa Allah yang mau menyelamatkan seseorang atau tidak, tetapi berjanji bahwa bahkan jalan menuju ke surga harus melewati neraka terlebih dahulu!

KABAR BAIK : Ada jalan keselamatan yang membawa kita lepas dari belenggu neraka, Iblis, dan maut. Jalan ini adalah jalan Kristus sendiri! Ia tidak membawa kita ke taman Firdaus, tetapi kepada Allah sendiri, sumber dari segala kehidupan. Persekutuan dengan Allah jauh lebih berharga dibandingkan dengan semua kesenangan di surga.

KESAKSIAN: Nama saya Aziz, dan saya hidup sebagai mantan Muslim di Pakistan. Pada tanggal dua April 2007, saya dalam sebuah perjalanan menggunakan sepeda motor saya. Ketika lampu lalu lintas menyala hijau, saya melanjutkan perjalanan. Tiba-tiba saya ditabrak oleh sebuah mobil putih. Ketika saya terjatuh ke tanah, pengendara mobil itu, bersama dengan penumpangnya, keluar dari mobil dan mendatangi saya. Mereka menginjak-injak saya dengan sepatu mereka, yang memiliki sol terbuat dari besi. Mereka tidak menginjak kepala, wajah atau bagian atas tubuh saya, tetapi mengarah ke lutut dan kaki saya. Ketika mereka berpikir bahwa kaki saya sudah patah, mereka meninggalkan saya, sambil berseru-seru, “Allahuakbar” (Allah maha besar). Ambulance kemudian datang dan membawa saya ke rumah sakit. Saya sudah sering mengalami penganiayaan yang demikian dari orang-orang Islam yang membenci saya di masa lalu. Jadi ini bukan hal yang baru untuk saya. Dalam tiga puluh menit polisi mendatangi saya, bersama dengan “saudara-saudara teroris yang kekasih” itu. Roh Kudus menuntun saya dan menguatkan saya untuk memakai hal itu sebagai kesempatan untuk bersaksi tentang iman Kristen saya. Karena itu ketika mereka mendekat, bahkan sebelum mereka mengatakan apa-apa, saya langsung mengatakan bahwa mereka adalah saudara-saudara saya. Saya menyatakan bahwa saya mengampuni mereka berdua. Saya mengatakan kepada mereka, “Ini bukan karena saya takut kepada anda. Bukan, tetapi ini karena iman Kristen saya.

Karena itu saya mengampuni anda. Saya mengasihi anda dan berdoa untuk anda, karena itulah yang saya pelajari dari Tuhan Yesus Kristus.” Pada tanggal empat April, dokter bedah tulang mengoperasi lutut dan kaki saya. Pada tanggal enam April saya diijinkan untuk pulang oleh tenaga medis di sana. Hari ini saya sudah sembuh sepenuhnya. Saya bersyukur kepada Tuhan Yesus karena kesempatan untuk memberitakan Injil-Nya dengan cara demikian.

DOA: Allah yang Benar dan Mahakuasa, Engkau memiliki hak untuk membuang kami semua ke dalam neraka, karena kami sudah berdosa terhadap Engkau. Engkau kudus dan benar, tetapi juga penuh dengan rahmat dan kasih. Tolonglah saya menemukan jalan kepada-Mu yang sudah Engkau bukakan kepada kami di dalam Kristus.

PERTANYAAN : Siapa yang akan masuk neraka? Mengapa, menurut Al-Quran, tidak ada jalan menuju ke surga yang tidak terlebih dahulu melalui neraka?

UNTUK DIHAFALKAN: “Aku memanggil langit dan bumi menjadi saksi terhadap kamu pada hari ini: kepadamu kuperhadapkan kehidupan dan kematian, berkat dan kutuk. Pilihlah kehidupan, supaya engkau hidup, baik engkau maupun keturunanmu.” (Ulangan 30:19 – Perkataan Nabi Musa)

7 komentar:

  1. Saya pernah melihat seorang anak gadis kecil dibawah umur diperkosa dan dibunuh oleh sekelompok orang yg menyerang kampungnya.
    Saya ingin bertanya:
    1. "Dimana Tuhan saat itu?????
    2. "Anak kecil itu jelas pemeluk animisme bukan beriman kpd Yesus"
    Apakah dia akan LANGSUNG masuk SURGA tanpa melangkahkan kakinya ke NERAKA???
    3. "Bilamana siPemerkosa itu beriman dan mengakui Yesus adalah tuhannya???
    Dengan mengaku DOSA apakah nantinya dia langsung masuk SURGA????
    - Bilamana demikian maka bolehkah saya menyatakan bahwasanya Tuhannya orang Kristen itu MAHA JAHAT??????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anda pasti setuju kalau ALLAH itu baik bukan... Hukuman neraka hanya diberikan kepada orang yang menolak INJIL KESELAMATAN atau YESUS...dapat kita pastikan anak gadis kecil di bawah umur yang Anda maksudkan pasti belum pernah mendengar injil atau pasti belum bisa memutuskan sesuatu karena masih di bawah umur. Kita bersama baik secara iman islam maupun kristen mengimani akan hak adikodrati ALLAH memberi rahmat kepada yang dikehendakiNya atau menghukum yang dikehendakinya. Maka nasib anak tersebut hanya ALLAH yang tahu. Mengenai si pemerkosa, ALLAH tentu melihat hati manusia yang bertobat...bila islam berkata masih mudah-mudahan kepada orang yang bertobat maka ada kepastian pengampunan dalam YESUS bila seseorang sungguh-sungguh bertobat.
      Itulah sebabnya dunia belum kiamat karena belum semua orang mendengar Injil Keselamatan. Sebagai wujud keadilan ALLAH maka sampai pada waktunya semua manusia mendengar injil dan mendapat kesempatan memilih maka kesudahan dunia sudah jelas karena keadilan ALLAH telah terlaksana sehingga tak seorangpun akan menuding ALLAH tidak adil dan menyalahkan orang Kristen karena tidak membagikan kebenaran yang mereka miliki.

      Hapus
  2. orang kristen jika melakukan kejahatan maka mereka akan tetap masuk surga karena mereka menganggap bahwa ada juru selamat yaitu Isa,inilah kejanggalan dari ajaran paulus ,mana mungkin tuhan akan masukkan orang jahat dalam neraka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya yakin anda tidak sungguh-sungguh mengatakan hal itu... Yesus juga mengecam orang kristen yang terus memilih hidup dalam dosa. Bedanya adalah orang kristen harus bertobat bukan supaya masuk surga karena surga otomatis menjadi hak setiap pengikut Kristus namun dosa dapat membunuh roh manusia sehingga dapat murtad (bandingkan dengan korban ketergantungan narkoba akut yang tak akan bisa sembuh tanpa bantuan rehabilitasi).

      Hapus
    2. Kata-Nya kepada mereka semua: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku.

      Menyangkal diri adalah ketika kita memutuskan tidak melakukan yang jahat yang dibenci ALLAH padahal kita ingin melakukannya. Memikul salib adalah gambaran penderitaan ditimbulkan dari penyangkalan diri. Misalnya tidak korupsi tapi akibatnya kesulitan uang, tidak selingkuh tapi hubungan suami istri tidak harmonis, masuk kristen tapi dimusuhi dan dianiaya. Itulah salib.
      Syarat yang Yesus ajukan bukan untuk masuk surga karena kita sudah memiliki surga itu tapi bisa hilang karena kita yang melepaskannya karena terpikat dan terjerat oleh tipu daya dosa yang akhirnya membunuh roh manusia sehingga enggan bertobat dan melepaskan hak waris kerajaan surga.

      Hapus
  3. Untuk mr Klinbonstar
    Alkitab memberitahu bahwa Allah Yahwe, Allah yg disembah Yesus memang mahamurah, maha pengampun tapi juga maha adil, jadi pengampunan hanya didapat kalau pelaku kejahatan betul2 bertobat dan dgn sungguh2 tidak akan berbuat lagi, maka akan ada pengampunan. Contoh nya Daud, dia berzinah dgn Istrinya Uria, namun akhirnyaDaud dgn sungguh2 bertobat dan ini dibuktikan sepanjang hidupnya tidak berbuat dosa lagi, maka dia dpt pengampunan dari Allah
    Demikian juga nabi Muhamad, dlm siratdan hadis banyak melakukan perbuatan asusila termasuk pemerkosaan Syafia tapi menjelang kematiannya dia bertobat, memohon pengampunan dan minta agar dihubungkan kpd Teman yg mahatinggi, apalagi sdr2 muslim selalu mendoakan nabi Muhamad agar dia diselamatkan/diampuni dosa2nya

    Untuk Mr Arman
    Untuk masuk dlm kerajaan Allah, Alkitab tidak hanya asal percaya pd Isa, beriman pd Yesus maknanya luas, termasuk melakukan apa yg dia ajarkan. Dia mengatakan apa yg kuajarkan padamu bukanlah ajaranku, melainkan apa yg diajarkan oleh Bapa( Allah) kepadaku. Matius 7:21, yg masuk krdalam surga adalah mereka yg melakukan kehendak Bapaku

    BalasHapus